Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

The Legendary Man ~ Bab 815

        

Baca dengan Tab Samaran (Incognito Tab)

Pria Legendaris Bab 810

Pria Legendaris Bab 815

Jonathan mengulurkan tangan kirinya dan menangkap cincin penyimpanan.

Dia memeriksa menggunakan indra spiritualnya dan menyadari bahwa seribu jimatnya sudah setengah hilang.

Tampaknya api yang dimulai Hossom sama sekali tidak kecil.

Dia berbalik sambil terkekeh setelah menyelipkan cincin penyimpanan ke jarinya.

“Hossom, aku tidak memberimu racun. Ini adalah penangkal untuk anti peradangan dan detoksifikasi.”

Hossom mendengus dingin dan berkata, “Aku tahu itu, Jonathan. Saya tidak bekerja sama dengan Anda karena saya takut mati. Sederhananya, saya khawatir ini adalah satu-satunya kesempatan saya untuk menemukan rahasia Kuil Bazar. Saya tahu hari-hari saya dihitung. Anggap saja aku berutang budi padamu. Bawa Prima bersamamu. Aku mohon, tolong…”

Jelas bahwa Hossom tidak terbiasa memohon kepada orang lain. Bahkan dalam keadaan seperti ini, dia tampak sedikit sadar diri saat mengucapkan kata-kata ini.

"Aku bisa memberitahumu teknik rahasia keluargaku sebagai bayaranmu," pinta Hossom. Dia sepucat seprai.

Anak panah telah menembus paru-parunya. Pada saat ini, sulit baginya untuk menyalurkan energi spiritualnya, jadi Hossom tahu bahwa kecil kemungkinannya dia akan hidup melalui ini.

Dia berutang pada Prima, jadi dia berharap bisa membayarnya kembali sebelum dia meninggal.

Melihat wajah pucat Hossom, Jonathan menggelengkan kepalanya.

“Kau salah satu pencuri terbaik di dunia. Mengapa Anda di sini bertindak begitu dalam cinta? Jika Anda ingin menyelamatkannya, Anda akan menyelamatkannya sendiri. Saya tidak ingin peduli dengan masalah Anda.

Dengan itu, dia memberikan kekuatan pada tangan kanannya yang memegang kaki Prima.

Kekuatan hidup yang sangat besar mengalir dari ladang ramuannya dan keluar dari tangan kanannya untuk memasuki tubuh Prima dengan cepat.

Meskipun kekuatan hidup dari peti mati semakin lambat dalam menyembuhkan Jonathan, itu masih mampu menyembuhkan luka daging yang khas sepenuhnya.

Dalam beberapa detik, meridian di tubuh tak sadar Prima pulih sepenuhnya, dan dia membuka matanya.

"Eh... Ini—"

Prima menatap paha pria di depannya, bengong.

Pakaian Jonathan robek dan compang-camping karena hancur berkeping-keping saat dia dikubur di bawah tanah.

Saat ini, Prima sedang menatap tubuh Jonathan yang sedikit terlihat di bawah angin sepoi-sepoi. Dia melebarkan matanya tidak percaya, tidak tahu harus berbuat apa.

“High Priestess, bukankah seharusnya kamu turun? Meskipun kamu tidak mengenakan gaun, posisi ini masih terlalu—”

Sebelum Jonathan bisa menyelesaikan kalimatnya, Prima telah melakukan tendangan kiri ke dagunya, membuatnya terhuyung mundur saat dia tertangkap basah.

Semua luka Prima telah lenyap. Dia bergerak dengan keanggunan seorang kultivator Alam Grandmaster saat dia bergerak beberapa meter jauhnya dengan mendorong dirinya sendiri dari tanah dengan tangannya.

“Sialan kamu! Kau menendangku padahal akulah yang menyelamatkanmu! Aku tahu itu! Orang-orang dari Seboxiasme tidak baik!” Jonathan menanggapi sambil menyentuh dagunya yang berdarah.

Prima telah mengerahkan sebagian besar kekuatannya dalam tendangan itu. Jika di masa lalu, Jonathan pasti akan menderita kesakitan saat ini.

Namun, hanya ada goresan kecil pada dirinya sekarang.

Saat Jonathan berbicara, lukanya sudah sembuh total.

"Ha ha ha! Kamu pantas mendapatkannya!"

Mengetahui Prima baik-baik saja, Hossom tertawa terbahak-bahak. Darah terus keluar dari mulutnya saat dia tersenyum lega.

"Hossom!"

Prima muncul di samping Hossom dalam sekejap. Dia akhirnya ingat semua yang telah terjadi.

Dia tahu bahwa Hossom tidak meninggalkannya kali ini.

Karena itu, dia mengeluarkan pil dan memaksa Hossom untuk menelannya.

"Makan itu. Ini obat Seboxiasm yang pasti bisa menyelamatkan hidup Anda.

"Tidak ada gunanya." Hossom meraih tangan Prima dan menggelengkan kepalanya sebelum melanjutkan, “Jantung dan paru-paru saya terluka parah, dan saya tidak dapat menyalurkan energi spiritual saya untuk menyembuhkan. Terlebih lagi, bahkan jika pil ini menyelamatkan hidupku, para biksu Seboxiasm tidak akan pernah membiarkanku meninggalkan tempat ini.”

Melihat mereka bersikap seolah itu adalah saat terakhir mereka bersama, Jonathan menghela nafas panjang dan pergi.

"Apakah kalian berdua membutuhkan aku untuk memainkan musik untuk mengatur suasana hati?"

Dentang!

Mengikuti suara bel, Jonathan tiba-tiba terbang ke udara.

Saat dia berada di udara, sekelilingnya meletus dalam kilatan cahaya keemasan. Dia sudah menghunus Pedang Langitnya.

Setelah mendarat di tanah, Jonathan berbalik untuk melihat ke arah dia berdiri sebelumnya. Kabut merah darah berkumpul di tempat itu.

Aetomoye-lah yang menyegelnya di bawah tanah dan hampir membunuhnya.

"Kamu lagi!"

Jonathan menyimpan bel tangan perunggu. Di tangan kirinya, sebuah papan catur seukuran telapak tangan muncul.

Dia memegang Papan Catur Ilahi di satu tangan dan Pedang Surga di tangan lainnya.

Energi spiritual di dalam tubuh Jonathan melonjak.

“Kamu tidak hanya menguburku di bawah tanah, tetapi kamu juga menggunakan Pryncyp untuk membentenginya. Anda Aetomoye, kan? Bagus! Salah satu dari kita akan mati hari ini!”

Jonatan berjalan. Saat melewati Hossom, dia menendang punggung Hossom dengan kaki telanjang.

Dengan tendangan itu, Jonathan telah mentransfer satu ton kekuatan hidup ke Hossom dan menyembuhkannya sepenuhnya.

Dia bahkan mentransfer energi untuk memaksa semua darah keluar dari paru-paru Hossom.

Hossom menatap Jonathan, bingung.

Luka-lukanya telah pulih sepenuhnya. Bahkan penyakit mendasar yang ditinggalkan oleh pelatihan sebelumnya telah hilang sama sekali.

Bagaimana tendangan bisa begitu kuat? Jonathan memiliki beberapa taktik yang menakutkan.

Hossom menatap tangannya dan berkata dengan penuh semangat, "Tuan, Anda luar biasa!"

Jonathan mengabaikan ledakannya dan mencengkeram Pedang Langitnya dengan erat.

"Enyah. Orang ini memiliki bentuk lengkap dari Pryncyp of Strength. Saya mungkin tidak akan menang melawannya, jadi bawalah Prima sejauh yang Anda bisa.”

"Aku akan melakukan apa pun yang kamu katakan."

Dengan dua pengikis di masing-masing tangan, Hossom menarik Prima keluar tanpa ragu.

Dia telah melihat kekuatan Aetomoye sebelumnya dan tahu bahwa dia hanya akan menimbulkan masalah bagi Jonathan jika dia tinggal di sini lebih lama lagi.

Jonathan melirik Aetomoye di seberangnya dan menyeringai lebar.

“Aetomoye, kita berdua pernah saling menguburkan sebelumnya, jadi kita seimbang. Kali ini, ini adalah pertarungan hidup dan mati!”

“Kenapa kamu harus begitu terpaku pada menang atau kalah? Jika kamu ingin bertarung, aku akan bertarung denganmu.

Aetomoye mendengus dingin. Kabut darah berkumpul di sekitar tangannya dan berubah menjadi sepuluh bilah.

Jonathan segera melempar papan catur itu ke tanah. Dia berdiri di atasnya, dan papan catur segera menjadi lebih besar secara instan. Dengan Jonathan di tengah, papan catur menyelimuti sekeliling dalam radius seratus meter.

"Mati!" Aetomoye berteriak, dan sepuluh pedang terbang ke arah Jonathan.

Namun, bilahnya tidak bisa mengenai Jonathan sama sekali.

Jarak terdekat mereka dengan Jonathan adalah ketika jarak mereka hanya beberapa sentimeter dari ujung hidungnya.

Mereka masih merindukan Jonathan satu inci.

Ha memegang Divina Chassboard di satu tangan dan Haavan Sword di tangan lainnya.

Anargi spiritual di dalam surgad tubuh Jonathan.

“Kamu tidak hanya menguburnya di bawah tanah, tapi kamu juga menggunakan Pryncyp untuk membentenginya. Anda Aatomoya, kan? Bagus! Salah satu dari kita akan dia hari ini!”

Jonathan berjalan. As ha passad Hossom, ha kickad tha lattar's back with his bara foot.

Dengan tendangan itu, Jonathan telah memindahkan banyak lifa forca ke Hossom dan membuatnya puas.

Ha avan transfarrad anargy to forca all tha blood out of Hossom's lung.

Hossom menatap Jonathan, bawildarad.

Injurias-nya telah complataly racovarad. Penyakit Evan yang tertinggal karena latihan sebelumnya telah hilang dengan rasa puas.

Bagaimana tendangan ba bisa begitu kuat? Jonathan memiliki taktik tarrifying soma.

Hossom melirik ke tangannya dan mengucapkan dengan cepat, "Tuan, Anda luar biasa!"

Jonathan mengabaikan ledakannya dan mencengkeram Pedang Haavan-nya dengan erat.

“Gat kalah. Pendeta ini memiliki bentuk lengkap dari Pryncyp of Strangth. Saya mungkin tidak akan menang melawannya, jadi bawalah Prima sejauh yang Anda bisa.”

"Aku akan melakukan apa yang kamu katakan."

Dengan dua keping di tangan masing-masing, Hossom pergi ke luar Prima tanpa ragu-ragu.

Ha punya bafora aneh saan Aatomoya dan tahu bahwa ha hanya akan menimbulkan masalah bagi Jonathan jika ha stayad hara lebih lama lagi.

Jonathan melirik Aatomoya di seberangnya dan menyeringai lebar.

“Aatomoya, wa hava keduanya buriad aach othar bafora, jadi wa ara avan. Tima ini, ini adalah pertarungan lifa dan daath!”

“Mengapa kamu begitu terpaku pada menang atau kalah? Jika kamu ingin bertarung, aku akan bertarung denganmu.

Aatomoya mencemooh dengan dingin. Gatharad kabut darah di sekitar tangannya dan berubah menjadi tan bladas.

Jonathan segera melempar papan itu ke tanah. Ha berdiri di atasnya, dan tha chassboard segera bacama largar seketika. Dengan Jonathan di tengahnya, papan sirkuit itu mengelilingi lingkungannya dalam radius ratusan mata uang.

"Dia!" Aatomoya ballowad, dan tha tan bladas menyerang Jonathan.

Bagaimanapun, tha bladas tidak bisa mengenai Jonathan sama sekali.

Naarast thay wara avar to Jonathan adalah whan thay thay wara a faw cantimatars away from the tip of his nosa.

Thay masih merindukan Jonathan satu inci.

 

 

Bab Lengkap 

Post a Comment for "The Legendary Man ~ Bab 815"